Search
Tuesday 17 September 2019
  • :
  • :

Tidak ‘Uzlah (Mengucilkan diri) Tapi bersikap ‘Uzlah (Part 2)

Dikisahkan, seorang pembesar Tabi’in Ayyub As-Sakhtiyani. Dia orang yang sangat menghindarkan diri dari popularitas. Scuatu ketika ketika ia melewati gang-gang jalan. Ketika melewati suatu kaum, dia mengucapkan salam. Dan semua kaum itupun menjawab salamnya. Hal ini yang menjadikannya sedih lalu mempercepat jalannya dan beristir’ja’ (ucapan inna lillahi wa inna ilaihi rooji’un). Ketika ditanya tentang perkara yang menyedikahkannya, dia menjawab:

“Tidaklah mereka semua menjawab salamku melainkan karena mereka semua telah mengenaliku. Saya telah menjadi orang terkenal. Sungguh ini musibah”.

Setelah itu dia tidak memperkenankan siapun untuk berjalan mendampinginya. Allahu Akbar. Inilah sikap ‘uzlah.

Ketahuilah!! Orang yang memiliki popularitas di tengah-tengah manusia belum tentu selamat. Sementara orang yang memiliki popularitas di tengah-tengah penduduk langit pasti selamat.

Saya sendiri seringkali menyampaikan kepada teman-teman dalam rangka saling menasehati,

“Menjadi orang tidak dikenal itu lebih mudah urusannya daripada orang yang terkenal karena lebih mudah di dalam mengontrol hati. Berbeda dengan orang yang terkenal, ia lebih tinggi tertuntutnya untuk senantiasa mengontrol hati”.

Ingatkah Anda kisah tentang Ali Zainal Abidin bin Husain bin Ali bin Abi Tholib? Ketika itu para dhu’afa dan fakir miskin seringkali menjumpai kantong berisi gandum dan bahan makanan lainnya di depan pintu-pintu rumah mereka tanpa diketahui siapa yang menaruhnya. Begitu Ali Zainal Abidin bin Husain bin Ali bin Abi Tholib wafat, mereka tidak lagi menjumpai kantong-kantong berisi makanan lagi sebagaimana biasanya. Ketika dijumpai pada punggung jenazah beliau warna kehitaman bekas sering memanggul suatu beban. Akhirnya, diketahuilah bahwa selama ini yang berbuat kemuliaan tersebut adalah beliau. Allahu Akbar. Inilah sikap ‘uzlah.

Umar bin Abdul Aziz, ketika ditanya tentang pertumpahan darah yang terjadi di antara para Sahabat, mengatakan:

Itu adalah darah yang Allah mensucikan tangan-tangan kita darinya, maka marilah mensucikan lisan-lisan kita darinya!_

Beliau mengajak kaum muslimin untuk menghindarkan diri dari fitnah. Inilah sikap ‘uzlah.

Orang-orang bertanya kepada Masruq bin Al-Ajda’ seorang Tabi’in:

“Kenapa Anda tidak membantu Ali bin Abu Tholib radhiyallahu ‘anhu?”

Dia menjawab:

“Bagaimana menurut kalian ketika dua pasukan dari kalangan kalian sendiri sudah saling berhadapan, lalu turun Malaikat di hadapan kalian dengan mengatakan,

وَلَا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا [النساء:29]

Janganlah kalian membunuh diri kalian. Sesungguhnya Allah Maha Penyayang terhadap kalian (QS. An-Nisa:29)

Apakah hal itu sudah cukup untuk menghalangi kalian?

Orang-orang menjawab: “Tentu”. Lebih lanjut dia mengatakan:

“Demi Allah, sungguh Malaikat telah turun kepada mereka melalui lisan Nabiyullah, sungguh kejadian itu adalah mahkamah besar yang tidak mungkin dihapus oleh sejarah”.

Lihatlah sikap Masruq bin Al-Ajda’, dia menghindarkan diri dari fitnah. Inilah sikap ‘uzlah.
Allahu A’lam
Silahkan share, semoga bermanfaat

Marilah menjadi donatur YNF,
Bank Syariah Mandiri norek 7036976009 an. Yayasan Nidaul Fithrah. Konfirmasi: 081 331 232 795. Barakallahu fikum
Kunjungi website kami www.nidaulfithrah.com

🖊 *Muhammad Nur Yasin, Pengsuh Pesantren Mahasiswa THAYBAH Yayasan Nidaul Fithrah (YNF) Surabaya